MAFHUM MUBADALAH

  • FAQIHUDDIN ABDUL KODIR

Abstract

Bahasa Arab adalah gendered languaged, atau bahasa yang membedakan laki-laki dan perempuan di semua jenis kata, baik kata benda, kata kerja, maupun kata ganti. Al-Qur’an dan Hadits, sebagai teks yang menggunakan medium Bahasa Arab, tidak terlepas dari karakteristik ini yang sedikit banyak ikut menyumbang tafsir yang tidak adil gender. Mafhūm mubādalah, yang berbarti perspektif resiprokal, melengkapi pendekatan yang selama ini sudah ada, yaitu tanshīsh (menyebut jenis kelamin tertentu) dan taghlīb (memasukkan perempuan pada kata/kalimat bentuk laki-laki). Sebagai perspektif, ia meniscayakan relasi ketersalingan antara laki-laki dan perempuan. Sebagai metode baca teks, ia meniscayakan bahwa baik teks dalam bentuk laki-laki atau dalam bentuk perempuan, adalah tetap untuk keduanya, selama nilai yang dikandungnya bersifat universal dan lintas gender.

Published
2016-08-01